April 6, 2014

Ta’ Kemanusian Hilang di Dunia

Apabila bercakap mengenai perilaku manusia, kita sentiasa berfikir bagaimana sekarang manusia semakin tidak bermoral, manusia dengan arus kemajuan semakin bersikap sendiri, tidak menghiraukan jiran tetangga, sanak saudara.  Walaupun ada betulnya ia berlaku, tetapi sebenarnya ada ramai lagi manusia yang melakukan kebaikan mungkin kita sedar dan mungkin tidak, aku percaya ada ramai di kalangan manusia yang merupakan hero yang tidak dikenali.

Masalah sekarang adalah berita-berita, dan cerita-cerita mengenai kejahatan seseorang lebih mudah disebarkan, lebih mudah menarik minta pembaca tetapi berita-berita, cerita-cerita mengenai kebaikan agak susah untuk dihebahkan, dan kita juga bagaikan tidak berminat untuk mengambil tahu.

Sekarang aku cuba untuk tidak membaca ataupun mengambil tahu sangat mengenai kes-kes jenayah, kes-kes ke tidak perimanusian manusia, kerana dengan membaca perkara sebegitu ia hanya membina kebencian di dalam diri, contohnya jika membaca bagaiman ayah merogol anak, perasaan benci kepada ayah itu lebih tinggi berbanding perasan belas kasihan kepada si anak.

Perasaan benci dalam diri, walaupun kepada benda yang betul, tidak elok.  Diri yang sentiasa disebulungi perasaan benci tidak membawa sebarang kebaikan untuk memotivasikan kita melakukan kebaikan.

Berbeza pula bila kita lebihkan hari kita dengan membaca atau menonton mengenai kebaikan manusia lain, ia mencipta perasaan yang baik dalam diri kita.  Perasaan ini boleh menjadi satu motivasi kepada kita untuk membuat kebaikan.  Ia juga boleh menjadikan kita seorang yang tidak sombong, bertapa hebatnya kita, ada orang di luar sana yang lebih hebat tetapi tidak sombong.

Seperti saranan aku sebelum ini supaya berhenti membaca surat khabar, berhenti juga membaca mengenai kejijikan manusia lain.  Bukan tidak boleh ambil tahu tetapi jangan terlalu luang masa untuk memikirkan tentang perkara negatif.  Cari bacaan atau tontonan yang menunjukan manusia begitu terbuka untuk menolong manusia yang lain.  Pada masa sama, jadilah hero, biarlah kita sendiri sahaja yang tahu, tetapi itupun cukup memuaskan hati.

Jika rasa manusia makin ramai yang jahat, berperangai macam binatang, ia tidak salah, tetapi ada juga manusia yang berhati mulia dan merekalah orang yang perlu kita jadikan sebagai pengisi inspirasi.

8558259610_bda1929237_o
March 30, 2014

Surat Khabar

Di zaman persekolahan, cikgu, terutama cikgu BM, sering menyuruh pelajar untuk memperbanyakan bacaan, terutama surat khabar agar lebih cakna mengenai dunia luar.  Ada satu ketika, aku juga terikut dan membaca surat khabar dengan begitu tekun.  Dari muka ke muka, dari atas ke bawah, tidak semua berita aku ambil tahu, tidak juga semua menarik minat, tetapi baca kerana persepsi “tak baca tak tahu dunia luar”.  Sekarang aku rasa macam bodoh je.

Kenyataan kurang membaca surat khabar membuatkan kita kurang tahu mengenai dunia luar adalah betul, tetapi untuk dunia sekarang ia bukan surat khabar tetapi berita.  Kurang membaca, mendengar atau menonton berita yang membuatkan kita tidak cakna dengan dunia luar.  Sekarang ada pelbagai medium untuk mendapatkan berita, dan bagi aku, surat khabar adalah cara yang paling lambat.

Kawan yang baik tidak akan benarkan kawanya membeli surat khabar.

Surat khabar melaporkan berita semalam, manakala berita melalui internet melaporkan berita sekarang.  Apa yang sudah basi dibincangkan di internet, esoknya akan ditulis dalam surat khabar, ia menjadikan aku tertanya mengapa surat khabar masih wujud sekarang, dan kenapa ada lagi yang membelinya?  Suspek utama, kurangnya pendedah mengenai internet, ataupun berita di talian.

Sekarang aku ada baca surat khabar, itupun kerana setiap hari pejabat aku akan ada surat khabar percuma, itupun aku baca tajuk sahaja.  Kebanyakan tajuk yang aku baca semua tidak menarik minat, dan juga tidak membawa apa-apa nilai untuk aku baca, apa yang menarik pula, selalunya sesuatu yang aku sudah baca di internet.  Jadi surat khabar bagi aku sudah tidak releven.

Sebab utama surat khabar sudah tidak releven adalah ;-

  1. Penyampaian berita di internet lebih pantas, dan lebih mudah untuk baca dari pelbagai sumber, manakala surat khabar melaporkan berita semalam dan terhad kepada satu sumber.
  2. Kurang penulisan yang berunsur ilmiah ataupun pendapat.
  3. Menyusahkan untuk dibaca, berbanding penulisan internet yang boleh diakses dari mana-mana asalkan adanya internet.

Sudah tiba masa untuk syarikat surat khabar beralih kearah pemberitaan yang lebih releven sekarang.  Jika sesiapa yang korang kenal masih membeli surat khabar, minta mereka berhenti, kawan yang baik tidak akan benarkan kawanya membeli surat khabar.

Gambar oleh Steven Ritzer

5127055942_5c74f8e8d3_o
March 27, 2014

Experimentasi

Satu, dua, tiga, percubaan. Satu dua.

Tulisan ini mungkin tidak membawa sebarang pengertian, pengajaran ataupun pensejarahan.   Tulisan ini adalah sekadar percubaan, ataupun experimentasi menulis blog mengunakan sepenuhnya mobile phone.

Sudah menjadi kebiasaan, jika menulis post mengunakan telefon, biasanya ia adalah live blog ataupun snippet kepada tulisan yang lebih panjang.   Untuk percubaan ini aku akan cuba untuk menulis post yang penuh.  Bukan snippet bukan juga live blog.

Oleh kerana ia adalah experimentasi, aku tidaklah mempunyai sebarang idea tetang perihal apa yang perlu ditulis melainkan apa sahaja terlintas di kepala akan jejari aku akan terus menekan papan kekunci secara lansung huruf-huruf mula keluar di paparan skrin membentuk ayat yang mungkin tiada apa sebarang maksud.

Setakat perkataan ini, aku tidak merasa sebarang kejanggalan ataupun sebarang perbezaan bahkan penulisan aku lebih cepat kerana swiftkey, memahami apa yang aku cuba sampaikan, dan ia juga boleh menjangka apa yang aku cuba tulis, lantas membetulkan segala ejaan yang salah.  Sangat berguna.

Seperti yang aku tulis di tulisan yang lepas, aku menulis kerana ingin melepaskan nafsu keinginan untuk menulis.  Jadi menulis mengunakan telefon lebih mudah kerana aku tidak perlu duduk di kerusi menghadap skrin laptop semata-mata untuk menulis beberapa ratus perkataan yang membentuk satu blog post.   Telefon lebih cepat dan berkesan.

Satu kekurangan menulis mengunakan telefon adalah, walaupun tulisan pendek ia nampak seperti sudah berjela kerana paparan skrin yang kecil.   Word count ataupun kiraan perkataan sangat membantu untuk aku menilai ukuran yang sebenar.  Jika menulis dengan menitik berat ejaan dan tatabahasa, mungkin menulis melalui telefon agak menyusahkan kerana perlu menatar ke atas dan ke bawah untuk membaca balik tulisan lepas.

Aku, tidak pernah kisah mengenai ejaan, ataupun tatabahasa jadi ia bukan satu masalah.

Experimentasi berakhir dengan, jayanya.

3097124543_04654f99fe_o
March 26, 2014

Kenapa menulis?

Persoalan “kenapa aku menulis?” sering aku tanya kepada diri sendiri.

Mungkinkah kerana aku ingin orang baca, atau ia sekadar luahan hati dan perasaan?  Jawapan yang sering aku terima dari diri sendiri adalah kerana aku terasa ingin menulis.  Tiada sebarang sebab, motif ataupun motivasi, ia sekadar keinginan ataupun kehendak hati.

Oleh kerana itu aku sentiasa membiarkan blog ini hidup walaupun pengisianya kurang.

Aku tahu, jika perasaan menulis itu datang aku mempunya tempat, aku mempunyai satu platform untuk aku luahkan segalanya.  Oleh kerana itu aku juga tidak teragak-agak untuk membuang semua post lama, semata-mata untuk memberi ruang yang baru.  Ia bukan untuk dibaca, sekadar tempat aku melepaskan nafsu untuk menulis.  Jika ada yang baca, ia adalah bonus.

Mungkin kerana sekadar ingin melepaskan keinginan, aku tidak menulis secara tetap atapun konsisten.  Ada masa rajin, ada masa malas.  Dahulu semasa aku agak aktif dalam berblogger, aku menulis, dengan memaksa.  Walaupun tiada idea, aku cari, dengan membaca buku, majalan, blog orang lain dan pelbagai cara lagi.

Sekarang ikut idea datang.  Muncul ia dalam kepala, terus ke laptop, buka blog dan menulis.

Perasaan setiap kali satu perkataan terbentuk bergabung membentuk ayat sangat memuaskan hati.  Semua ini datang di dalam kepala, tiada penulisan awal, tiada rangka awal, sekadar apa yang terlahir dalam kepala terus dilepaskan kedalam penulisan.  Bukan cara yang baik untuk menulis, tetapi ia memberi kepuasan kepada aku.

Sebab itu, jika aku ditanya, kenapa aku menulis, semestinya untuk kepuasan.  Aku puas, penulisan aku untuk post ini selesai.  PUAS.