Happiness

Happiness is when what you think, what you say, and what you do are in harmony.  – Mahatma Gandhi

Minggu lepas PewDiePie ada mengeluarkan satu video mengenai Force Positivity on Youtube, kemudian beberapa hari lepas Casey Neistat juga bercakap topik yang sama dalam videonya I’m not that happy.

Topik ini adalah sangat dekat dengan aku dan aku rasa ramai lagi yang boleh relate.  Kita selalu bercakap mengenai kebahagian, tapi apa itu sebenar kebahagian?

Aku tulis ini tanpa apa-apa perancangan awal, kerana ia lebih kepada membebel berbanding penulisan.  Jadi secara jujurnya tiada apa-apa point yang aku cuba sampaikan melainkan apa yang aku rasa.

Aku tidak bercakap pasal depression, macam disclaimer dari PewDiePie dan Casey Neistat mereka tidak bercakap mengenai medical depression kerana itu adalah satu topik yang sangat berlainan.

Apa yang mereka dan aku maksudkan adalah your everyday life happiness.

Aku pergi kerja dari pukul 9 pagi sampai pukul 6 petang, balik ke rumah tengok movie ataupun main game.  Adakah aku dapat kebahagian, adakah aku rasa kebahagian, not always.

Ada masa sesuatu berlaku kau rasa sangat tertekan dan everything else just noise.  Ada masa tiada apa pun berlaku tapi kau akan rasa tak tenteram like something is off, mungkin tak ramai yang admit it, tapi aku sentiasa ada that feeling.

Social Media

Bila kau buka Facebook, Instagram atapun Twitter kau dapat lihat glimpse of everyone else life.

The problem with that is apa yang aku nampak adalah part of their life, macam Casey Neistat bagitahu dalam video, dalam vlog dia hanya tunjuk apa yang menarik dalam hidup dia, tetapi in real life, ada banyak yang membuatkan dia tidak happy.

Bila aku tengok kehidupan orang lain dalam media sosial, aku tidak akan sedikit pun compare dengan kehidupan aku sendiri.  Apa yang aku nampak dalam Facebook adalah sebahagian kecil dari hidup orang apabila compare dengan diri sendiri yang kau tahu sepenuhnya sampai bila kau akan rasa their life way better than you, it will fuck you up. 

Atas sebab yang sama aku juga sangat jarang dan cuba elak sepenuhnya berkongsi mengenai apa yang berlaku dalam hidup aku di medial sosial sebab bagi aku, rasa macam aku force untuk rasa happy for the sake of showing to the whole world that you happy in actual fact you aren’t.

You Know Yourself Better

Adakah salah untuk rasa happy? Tidak, kalau kau betul-betul suka dengan apa yang berlaku presently, by all mean cherish it.   Bagi aku, jangan paksa diri kau to enjoy it just because everyone else is.

Bayangkan main game, ataupun tengok movie/tv series benda yang boleh dikatakan sebagai perkara yang aku sangat enjoy ada masa kau just tak boleh nak force yourself to do it.  Apa kan lagi kalau benda yang memang kau tak suka initially.

In doing something with your time, kau lebih tahu berbanding orang lain.  Sepanjang weekend kau duduk rumah main game, orang akan kata membazir masa.  Alternatively, would you enjoy anything else?  Kau sahaja yang boleh jawab tu, if no by all mean waste your time.

Ada masa aku rasa nak jogging, ada masa aku nak baca buku, ada masa aku rasa nak main game, ada masa aku rasa tak nak buat apa-apa.  Kau tak tahu bila dan kenapa, tapi bagi aku percaya dengan diri kau dan don’t force it.

Not All Problem Is Yours, Even If It Is.

Aku sentiasa cuba untuk avoid any complication.  Any problem yang aku rasa aku tak boleh nak selesai aku akan cuba letak tepi dulu, bukan ignore tetapi put it on hold because it do you no good at this moment.

Ada masa orang lain ada masalah, maybe keluarga kau, maybe kawan kau, aku akan cuba untuk avoid to care, unless I know I can help.   Aku tahu it sound sangat selfish, tapi bagi aku, aku kena admit yang I myself have my own limitation.

Kalau aku paksa diri aku untuk care, and worry, ia tidak akan membantu orang yang ada masalah dan juga tidak membantu kau sendiri.  One thing though, just because you don’t care doesn’t mean you can’t be kind about it. 

Admit That Your Life Suck But No More Than Other

Seperti PewDiePie cakap, aku juga pernah untuk mengunakan konsep “be happy, if not, fake it”.

To be honest, sampai sekarang aku tidak enjoy dengan kerja aku.  Aku tidak kisah orang nak kata aku tidak bersyukur, ada ramai lagi yang nak kerja aku dan sekianya.  Semua itu adalah perasaan dalam diri aku, none of them could know any better.

Dulu aku pernah cuba melalui everyday dengan pretend yang aku enjoy it, aku bercakap dengan orang lain bertapa kerja aku begini dan begitu menunjukan yang aku enjoy doing it, but I don’t.

In the end, benda tu akan drag kau kebawah.  Exhausted even.  Jadi sekarang aku stop doing it, altogether.  Aku still buat kerja seperti mana itu tanggungjawab aku, tetapi aku tidak akan menipu yang katakan aku enjoy it.

Boss pernah tanya aku, apa plan aku for the future mengenai kerja, aku just kata “I don’t know, I don’t really have any particular interest, I will take it as what it is”  kalau kau baca mana-mana buku nasihat kerjaya probably yang aku cakap tu ada dalam list benda yang kau tak patut cakap kalau nak progress dalam career.

Aku rasa all pressure lifted bila aku cakap tu.  Now that my boss knows that I hate the job, I don’t need to fake that I love it. 

Bila aku rasa something off dengan hari aku, aku akan embrace it.  I will not fight it, kalau kau rasa marah, be angry, kalau kau rasa sedih, be sad.  It doesn’t mean yang kau perlu menjerit atapun menangis, just admit it that you feel that enough untuk give yourself a pat in the back, there – there.

Seperti yang aku cakap di atas, apa yang aku tulis bukanlah guide to be happy atapun apa yang kau perlu buat dalam hidup kau, in other word this is not a motivational post but just me ranting about happiness.  Jadi take it as it is, there is no deeper meaning.

One thought on “Happiness”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *