Beauty & Beast

Melainkan korang koma beberapa hari yang lepas mesti semua sudah dengar mengenai fiasco Beauty and The Beast.  Secara ringkasnya, Lembaga Penapisan Filem membenarkan Beauty and The Beast untuk ditayang, filem lakonan Emma Watson berdasarkan cerita klasik Disney, dengan syarat mereka membuang beberapa scene yang ada “gay moment”.

Let’s set the record straight, aku tidak menyalahkan Lembaga Penapisan Filem kerana mereka buat apa yang mereka dipertanggungjawab untuk buat dan juga tidak menyalah Disney kerana bagi mereka ia berkait dengan prinsip dan juga Malaysia ni adalam market yang kecil.

Tulisan ini bukan untuk mempertahankan neither Lembaga Penapisan Filem nor Disney.

Rather, aku nak cakap mengenai how people react to it.

Awalnya berita yang keluar adalah tayangan ditunda kerana disekat oleh Lembaga Penapisan Filem, kerana itu ramai yang marah dan rage which something expected from internet.  Kemudian Lembaga Penapisan Filem mengeluarkan kenyataan yang B&B dibenarkan untuk ditayangkan dan mereka tidak pasti kenapa ia ditunda.

Masalah pertama, ramai yang suka rage tanpa mengetahui apa sebenar yang berlaku.  Bagi aku kes ini menjadi fitnah kepada Lembaga Penapisan Filem.

Selepas perjelasan itu, berita mula berubah menjadi ditunda kerana ada internal review oleh pihak Disney.  Which is the actual truth.

Akhirnya Disney decide untuk tidak tayang kerana tidak mahu memotong beberapa scene yang menjadi syarat diberi oleh Lembaga Penapisan Filem untuk meluluskan tayangan.

Which again aku cakap kedua-dua pihak ada hak.

Selepas itu orang mula menyatakan bantahan, kenapa tidak boleh tayang dan sekianya.  Ada lagi yang masih lagi menyalahkan Lembaga Penapisan Filem which bagi aku agak tidak adil.  Mereka sekadar mengikut guideline, Disney should respect it and for them to pull the screening, that solely Disney decision.

Masalah kedua yang aku nak cakap adalah mengenai reaksi keatas yang “orang Islam” yang merasakan penapisan itu tidak perlu.  Perlu ke tidak, buat masa ini aku tidak dapat nilai kerana seperti semua orang lain yang bercerita mengenai ini masih tidak actually tahu apa scene yang dimaksudkan.

Cuma reaksi keatas yang menyokong itu adalah keterlaluan.

“Semata-mata sebab satu movie sanggup lupa agama”

“Jangan nama je ada agama”

“Orang kafir pun ada bantah filem ni, kita orang Islam ni lebih-lebih nak sokong”

See, I have no problem whatsoever filem itu tidak ditayangakan, plenty of way to watch it and to be honest I never have any high interest in Disney’s Fairy Tale anyway except for this one sebab ada Emma Watson.

Cuma if aku come out and kata,

I think the censorship is unnecessary.  Kalau ibubapa rasa filem itu adalah too risky untuk anak mereka, by all mean jangan bawa tengok and untuk tutup mata anak dari benda yang sedang berlaku diluar sana tidak memberi ruang untuk mengajar anak.  Aku tidak rasa tiba-tiba ibubapa panggil anak mereka dan bercakap mengenai hukum hakam gay.  Melalui filem sebegini ibubapa boleh menjadikan sebagai satu platform untuk menerangkan apa yang berlaku mengikut Islam.  That is just my opinion.

Aku akan dilabel liberal, menyokong gerakan LGBT, lupa agama.  Sebelum sempat berbincang mengenai beauty and the beast, ramai terus dilabel sebagai beast dan tiada ruang untuk mengaju pandangan.

Act of gay is sin, it always is.  Melabel pun boleh jadi fitnah, which also a sin.  Just to be clear.  Just because berbeza pendapat tidak bermaksud seseorang itu kurang agama berbanding sesiapa.  Kita semua masih belajar melalui ruang pemikiran yang ada.

Breakfast

Successful people are simply those with successful habits. – Brian Tracy

Pagi aku dibahagikan kepada empat jenis, bangun awal, bangun awal tapi tidur balik, bangun lewat dan baru nak masuk tidur (exclusive untuk weekend).  Kalau time aku bangun awal aku suka pergi breakfast sebelum pergi office.

Breakfast bukan kerana nak makan sebab lapar ke apa, sebab time aku tidur balik ataupun bangun lewat aku boleh je terus ke office.  Aku breakfast sebab masa tu aku ada masa untuk sendiri, dan masa breakfast je lah aku spend masa untuk baca buku.

Kalau aku buat hypothesis aku boleh katakan makin banyak hari aku breakfast, makin banyak buku aku habiskan.

Sedihnya aku jarang bangun awal, atau jarang bangun awal dan tak tidur balik.  Sebab utama, you guess it, or not, sebab aku suka main game sampai lewat malam.

Kalau nak ada harapan untuk complete kan target aku untuk baca 10 buku tahun ni, aku kena bangun awal, kena pergi breakfast.  In other word, untuk create one habit, aku kena ada habit-habit lain dulu.  Life work perfectly.

Arab

What then is freedom? The power to live as one wishes. – Marcus Tullius Cicero

Aku ada terbaca satu artikel di Malaysiakini, Are Saudis better than Malays?.  Aku tidak dapat baca habis sebab ada paywall.  Jadi aku tidak dapat komen secara penuh mengenai apa yang ditulis kerana aku tidak mempunyai pengetahuan yang lengkap mengenainya.

Tetapi kritikan orang melayu terlalu ingin menjadi arab ini adalah bukan sesuatu yang baru, ia sering dibangkitkan oleh kalangan liberal, dan argument utama mereka adalah perbezaan antara agama dan adat.

Dalam perihal ni, pendapat aku adalah simple, you can be whatever you want to be as long as you not be a dick about it ataupun Wheaton’s Law.

Kau nak jadi arab, sure, jangan paksa orang lain untuk ikut.

Kau tak nak jadi arab, sure, jangan desak orang untuk tidak.

Look around you, many of the Malays refuse to shake your hand (if you are a woman), refuse to eat in your home (if you are non-Malay), and dress like an Arab. They are probably the by-products of an intolerant Islam. Were the Malays like this in your parents’ or grandparents’ time?

Petikan diatas diambil dari artikel itu, dan ia adalah kenapa aku tidak bersetuju dengan artikel ni.

Adakah seorang lelaki “segan” untuk bersalam dengan perempuan adalah satu sikap intolerant? Sedangkan idea disebalik itu adalah menghormati perempuan itu.

Dengan mengatakan ia satu intolerant secara tidak lansung penulis mendesak orang lain untuk mengikut value dia.

Once upon a time, Malay boys aspired to be doctors, lawyers, artists or engineers. Today, many want to become an ‘ustad’. They have few interests, especially as their parents, and community keep drilling into them the necessity to prepare for life after death.

Malay boys doing just fine, ada banyak “ustad” yang juga seorang doktor, peguam, artis dan engineer.  Bagi aku argument ini sangat shallow.  Terlalu cetek, ikan pun mati.

Aku tidak mahu menulis panjang mengenai artikel ini kerana aku tidak dapat mebaca sepenuhnya, dan aku refuse untuk membayar Malaysiakini selagi mana mereka masih lagi mengunakan teknik “clickbait” yang misleading.

Rumusnya, orang melayu yang ingin mengikut arab adalah kerana cinta mereka kepada Rasulullah, jika aku suka seorang penyanyi, mesti aku akan cuba mengikut pakaian mereka, pemikiran mereka.  Sama juga dengan kes ini.  Dari mereka menjadikan Kayne West sebagai idola, mereka mengambil Nabi mereka, adakah salah?

Betul ada yang melampau, tetapi adakah semua?

Nak jadi arab tidak salah sepertimana tidak salah kita mengikut barat sekian lama.  Pergi kerja setiap hari pakai baju melayu?

Pendidikan

Major function of education is the transmission of society’s norms and values – Emile Durkheim

Aku ada terbaca satu quote, sumber dari mana dan siapa aku lupa, tetapi secara amnya dia berkata “Jika ingin merancang pendidikan, mesti lihat masyarakat yang ingin dibina”.

Dengan kata lain, pendidikan akan menentukan keadaan sesuatu masyarakat.  Bila kita melihat kepada sistem pendidikan sekarang apa yang aku nampak adalah sekadar perlumbaan siapa lebih pandai.  Dari segi nilai lain itu tiada.

Nilai-nilai lain yang sangat penting untuk masyarakat seperti hormat menghormati, cakna kesusahan orang lain dan sepertinya hanya diletakan pada co-curriculum.

Oleh kerana itu masyarakat sekarang termasuk aku banyak lebih menfokuskan kepada kejayaan diri, dan kehidupan sendiri sahaja.  Nilai kemasyarakatan itu tiada.

Sudah semestinya ini tidak applicable kepada semua, kerana ada banyak manusia awesome di luar sana yang meletak kepentingan masyarakat lebih dari mereka sendiri, tetapi yang pastinya mereka tidak mendapat itu dari pendidikan lebih kepada usaha sendiri.

Pendidikan, terutama sekolah rendah sepatutnya memberi fokus lebih kepada hidup kemasyarakatan, ajar anak-anak kecil untuk prihatin dengan jiran mereka, prihatin dengan nasib orang lain.  Bukan sepenuhnya dibazirkan, berapa subject yang dapat A.

Semua ini adalah berdasarkan dari pengalaman aku, yang sudah lama meninggalkan dunia persekolahan.  Mungkin sudah berubah sekarang, mungkin.

Happiness

Happiness is when what you think, what you say, and what you do are in harmony.  – Mahatma Gandhi

Minggu lepas PewDiePie ada mengeluarkan satu video mengenai Force Positivity on Youtube, kemudian beberapa hari lepas Casey Neistat juga bercakap topik yang sama dalam videonya I’m not that happy.

Topik ini adalah sangat dekat dengan aku dan aku rasa ramai lagi yang boleh relate.  Kita selalu bercakap mengenai kebahagian, tapi apa itu sebenar kebahagian?

Aku tulis ini tanpa apa-apa perancangan awal, kerana ia lebih kepada membebel berbanding penulisan.  Jadi secara jujurnya tiada apa-apa point yang aku cuba sampaikan melainkan apa yang aku rasa.

Aku tidak bercakap pasal depression, macam disclaimer dari PewDiePie dan Casey Neistat mereka tidak bercakap mengenai medical depression kerana itu adalah satu topik yang sangat berlainan.

Apa yang mereka dan aku maksudkan adalah your everyday life happiness.

Aku pergi kerja dari pukul 9 pagi sampai pukul 6 petang, balik ke rumah tengok movie ataupun main game.  Adakah aku dapat kebahagian, adakah aku rasa kebahagian, not always.

Ada masa sesuatu berlaku kau rasa sangat tertekan dan everything else just noise.  Ada masa tiada apa pun berlaku tapi kau akan rasa tak tenteram like something is off, mungkin tak ramai yang admit it, tapi aku sentiasa ada that feeling.

Social Media

Bila kau buka Facebook, Instagram atapun Twitter kau dapat lihat glimpse of everyone else life.

The problem with that is apa yang aku nampak adalah part of their life, macam Casey Neistat bagitahu dalam video, dalam vlog dia hanya tunjuk apa yang menarik dalam hidup dia, tetapi in real life, ada banyak yang membuatkan dia tidak happy.

Bila aku tengok kehidupan orang lain dalam media sosial, aku tidak akan sedikit pun compare dengan kehidupan aku sendiri.  Apa yang aku nampak dalam Facebook adalah sebahagian kecil dari hidup orang apabila compare dengan diri sendiri yang kau tahu sepenuhnya sampai bila kau akan rasa their life way better than you, it will fuck you up. 

Atas sebab yang sama aku juga sangat jarang dan cuba elak sepenuhnya berkongsi mengenai apa yang berlaku dalam hidup aku di medial sosial sebab bagi aku, rasa macam aku force untuk rasa happy for the sake of showing to the whole world that you happy in actual fact you aren’t.

You Know Yourself Better

Adakah salah untuk rasa happy? Tidak, kalau kau betul-betul suka dengan apa yang berlaku presently, by all mean cherish it.   Bagi aku, jangan paksa diri kau to enjoy it just because everyone else is.

Bayangkan main game, ataupun tengok movie/tv series benda yang boleh dikatakan sebagai perkara yang aku sangat enjoy ada masa kau just tak boleh nak force yourself to do it.  Apa kan lagi kalau benda yang memang kau tak suka initially.

In doing something with your time, kau lebih tahu berbanding orang lain.  Sepanjang weekend kau duduk rumah main game, orang akan kata membazir masa.  Alternatively, would you enjoy anything else?  Kau sahaja yang boleh jawab tu, if no by all mean waste your time.

Ada masa aku rasa nak jogging, ada masa aku nak baca buku, ada masa aku rasa nak main game, ada masa aku rasa tak nak buat apa-apa.  Kau tak tahu bila dan kenapa, tapi bagi aku percaya dengan diri kau dan don’t force it.

Not All Problem Is Yours, Even If It Is.

Aku sentiasa cuba untuk avoid any complication.  Any problem yang aku rasa aku tak boleh nak selesai aku akan cuba letak tepi dulu, bukan ignore tetapi put it on hold because it do you no good at this moment.

Ada masa orang lain ada masalah, maybe keluarga kau, maybe kawan kau, aku akan cuba untuk avoid to care, unless I know I can help.   Aku tahu it sound sangat selfish, tapi bagi aku, aku kena admit yang I myself have my own limitation.

Kalau aku paksa diri aku untuk care, and worry, ia tidak akan membantu orang yang ada masalah dan juga tidak membantu kau sendiri.  One thing though, just because you don’t care doesn’t mean you can’t be kind about it. 

Admit That Your Life Suck But No More Than Other

Seperti PewDiePie cakap, aku juga pernah untuk mengunakan konsep “be happy, if not, fake it”.

To be honest, sampai sekarang aku tidak enjoy dengan kerja aku.  Aku tidak kisah orang nak kata aku tidak bersyukur, ada ramai lagi yang nak kerja aku dan sekianya.  Semua itu adalah perasaan dalam diri aku, none of them could know any better.

Dulu aku pernah cuba melalui everyday dengan pretend yang aku enjoy it, aku bercakap dengan orang lain bertapa kerja aku begini dan begitu menunjukan yang aku enjoy doing it, but I don’t.

In the end, benda tu akan drag kau kebawah.  Exhausted even.  Jadi sekarang aku stop doing it, altogether.  Aku still buat kerja seperti mana itu tanggungjawab aku, tetapi aku tidak akan menipu yang katakan aku enjoy it.

Boss pernah tanya aku, apa plan aku for the future mengenai kerja, aku just kata “I don’t know, I don’t really have any particular interest, I will take it as what it is”  kalau kau baca mana-mana buku nasihat kerjaya probably yang aku cakap tu ada dalam list benda yang kau tak patut cakap kalau nak progress dalam career.

Aku rasa all pressure lifted bila aku cakap tu.  Now that my boss knows that I hate the job, I don’t need to fake that I love it. 

Bila aku rasa something off dengan hari aku, aku akan embrace it.  I will not fight it, kalau kau rasa marah, be angry, kalau kau rasa sedih, be sad.  It doesn’t mean yang kau perlu menjerit atapun menangis, just admit it that you feel that enough untuk give yourself a pat in the back, there – there.

Seperti yang aku cakap di atas, apa yang aku tulis bukanlah guide to be happy atapun apa yang kau perlu buat dalam hidup kau, in other word this is not a motivational post but just me ranting about happiness.  Jadi take it as it is, there is no deeper meaning.

Sasaran 2017

The new year stands before us, like a chapter in a book, waiting to be written. We can help write that story by setting goals. – Melody Beattie

Sudah menjadi kebiasaan untuk ada “New Year’s Resolution” setiap tahun baru.  2016 telah pun berakhir dan 2017 menjadi permulaan baru.  Aku tidak pernah menetapkan apa-apa sebelum ini kerana aku well aware yang aku sudah semestinya tidak akan follow through.

2017 aku akan mencuba untuk menetapkan beberapa sasaran yang aku akan cuba selesaikan sepanjang tahun ini.  Sasaran aku tidak semestinya akan mengubah kehidupan aku kearah sesuatu yang berlainan ataupun baik.  Tetapi sekadar apabila berakhirnya 2017, aku dapat lihat balik apa yang aku capai.

Tanpa sasaran sudah semestinya tiada apa-apa percapaian.

Sasaran aku very much personal, tetapi aku decide untuk menulisnya di dalam blog ini supaya ia menjadi pendorong untuk aku memastikan aku capai apa yang disasarkan.  Jadi kita mulakan

Kembali aktif berblogging

Agak fitting untuk aku mula kan kembali blog dengan menulis yang aku akan cuba untuk kembali aktif berblogging.  Aku tidak pasti sama ada dunia blog masih aktif seperti tahun-tahun dulu, tetapi aku akan cuba untuk menulis sekurangnya dua penulisan dalam seminggu.

Again, ia akan menjadi personal blog.  Kemungkinan besar tiada apa yang menarik.

Sasaran: 100 posts sepanjang 2017

Menonton sebanyak mungkin filem

Tahun ini aku menonton sebanyak 65 filem secara kesuluruhan, 52 adalah filem yang dikeluarkan pada tahun 2016.  Nampak banyak tetapi pada masa yang sama aku rasa banyak yang aku terlepas terutama filem tempatan.

Tahun ini aku akan cuba sedaya mungkin untuk tidak membaca sebarang ulasan dan pergi tengok secara blind, supaya aku boleh menilai sendiri.  Bagi aku bila baca ulasan sebelum menonton kau akan menonton dari mata penulis ulasan tu bukan dari mata sendiri.

Sasaran: 60 filem tahun 2017 + 30 filem tahun lain

Lari dan Lari

Bagi aku 2016 adalah tahun paling rajin aku berlari bahkan aku pertama kali menyertai event larian.  Secara keseluruhan aku lari sejauh 150km sepanjang tahun.

Untuk tahun ni aku akan cuba untuk double that.  Tahun lepas banyak bulan yang aku lansung tidak berlari, jadi tahun ni aku sasarkan sekurangya 25km setiap bulan.

Sasaran: 300km sepanjang 2017

Baca Buku

Aku mengaku setiap tahun aku tetapkan di Goodreads yang aku akan baca sekurangya 10 buku setahun, tapi 2016 aku habiskan 2 buku sahaja.  Tahun ni dengan harapan aku tambah jumlah larian, jadi bertambahlah masa untuk dengar audiobook.

Harapanya sebulan satu buku.

Sasaran: 10 buku sepanjang 2017

Menyiapkan koleksi-koleksi cerpen tulisan sendiri

Berbanding sasaran-sarang di atas, sasarang ni yang aku paling nak dan yang aku rasa paling susah untuk capai.  Menulis merupakan minat aku dari dulu tetapi pada masa yang sama aku tidak pernah cuba mencari masa untuk menulis.

Jadi dengan aktif semula berblog, menonton lebih banyak filem dan membaca lebih banyak buku aku akan cuba menulis my own story.

Sasaran: 7 Cerpen sepanjang 2017

5 sasaran aku diatas akan menjadi guide untuk aku menjadikan 2017 lebih baik dari 2016.  Dari semasa ke semasa aku akan update dengan progress terkini.

Selamat Tahun Baru!